Minggu, 09 September 2012



Sebuah Karya Pembebasan

Bottom line: Yesus menginginkan anda pergi menjauh bersama Ia untuk sebuah karya pembebasan.

Kita memiliki sebuah Injil hari ini yang menarik perhatian kita – tidak hanya kepada mujizat, tetapi cara Yesus menyelesaikannya.

Ia menyembuhkan orang tuli, tidak dengan kata-kata sederhana atau sentuhan. Ia membawa orang itu jauh dari kerumunan, menempatkan jari-jari-Nya di telinga orang itu, meraba lidah orang itu dengan ludah-Nya, lalu menarik nafas dan berkata: “Efata – Terbukalah.”


Semua ini menunjukkan bahwa Yesus sedang melakukan lebih dari sekadar penyembuhan biasa. Ia sedang menunjukkan karya pembebasan.

Dalam rangka untuk membebaskan manusia, Yesus harus pertama-tama menarik diri-Nya dari keramaian. Sesuatu yang sama harus terjadi kepada kita.

Kebiasaan kita dalam Misa – seperti yang kita pelajari minggu lalu – adalah seperti laba-laba yang melemparkan jaring-jaring lengket kepada kita. Masyarakat zaman sekarang bergerak pada dua asumsi: Pertama, bahwa keberadaan (eksistensi) itu adalah acak, sebuah kebetulan. Dan yang kedua, bahwa menjadi pria atau wanita telah menempatkan dalam diri kita dorongan bahwa hal menjadi pria atau wanita ini hanyalah sebuah kebiasaan saja untuk dilakukan. Hal terbaik yang dapat anda lakukan, berdasarkan budaya kita sekarang, adalah melindungi diri anda sendiri dari penyakit-penyakit dan konsekuensi-konsekuensi yang tidak diinginkan, seperti Memiliki seorang bayi.

Beato Yohanes Paulus II berbicara mengenai hal ini sebagai budaya kematian (culture of death). Yesus ingin membebaskan kita dari budaya itu. Ia tahu bahwa keberadaan kita memiliki sebuah tujuan, bahwa anda dan saya tidak diciptakan secara acak, tetapi dengan sebuah rencana. Dan bahwa Allah menciptakan kita pria dan wanita untuk sebuah tujuan. Untuk mewujudkan tujuan tersebut, Yesus harus menembus jaring-jaring budaya kematian yang telah dilemparkan di atas kita.

Yesus ingin membebaskan kita, tetapi kita harus melakukan sesuatu pada giliran kita. Saya senang untuk meletakkan hal ini dalam bentuk sebuah “Resolusi Tahun Baru”. Permulaan sebuah tahun ajaran baru, bagi banyak dari kita, adalah awal dari sebuah tahun baru. Saya meminta anda untuk membuat sebuah resolusi untuk menyisihkan waktu setiap hari, sendirian bersama Yesus. Salah seorang pastor muda kita, Pater Kurt Nagel, meminta umatnya untuk berkomitmen setidaknya 20 menit sehari untuk doa hening. Dapatkah anda melakukannya?

Untuk membebaskan seseorang, Yesus membutuhkan pula kerjasama orang itu. Kita tidak sedang berbicara mengenai sesuatu yang sederhana dan manis. Tidak, doa [justru] melibatkan kita dalam sebuah pertempuran rohani. Perhatikan bahwa, sebelum menyembuhkan orang itu, Yesus menarik nafas dalam-dalam. Itu adalah sebuah tanda perjuangan. Untuk melakukan sebuah karya pembebasan, Yesus membutuhkan perhatian penuh kita. Dapatkah anda memberinya 20 menit setiap hari?

Yesus terutama ingin membebaskan orang-orang muda. Dia ingin anda tahu bahwa anda tidak sampai di sini oleh karena kebetulan. Sebaliknya, anda dicintai – sangat dicintai. Allah telah memberikan sebuah takdir yang tidak ada orang lain dapat genapi – tetapi hal ini akan melibatkan sebuah pertempuran rohani. Dan musuh bebuyutan memiliki sebuah senjata baru – budaya kematian. Dia akan melemparkan apa saja melawan anda – untuk menjauhkan anda dari tujuan anda.

Budaya kematian menyebabkan orang-orang muda menghindari komitmen, tanggung jawab. Dan budaya kematian mendorong wanita-wanita muda untuk menggunakan feminitas mereka untuk merasa diinginkan, dibutuhkan.

Seorang pria mungkin berkata, “Saya sedang melakukan sesuatu dengan OK. Saya telah merencanakan untuk studi dan mendapatkan sebuah pekerjaan. Apa masalah besarnya bila saya bermain video game dan pergi berjalan-jalan dengan teman-teman saya? Mengapa saya harus mengambil sejumlah hal-hal merepotkan?

Dan seorang wanita muda mungkin berkata, “Saya senang memiliki kontrol. Mengapa saya harus kembali ke pembatasan-pembatasan lama?”

Well, Yesus tidak ingin membatasi setiap orang. Kebalikannya – Ia ingin membuka kemungkinan-kemungkinan lain. Pikirkan tentang orang tuli itu. Dia tidak pernah mendengarkan suara-suara sehingga dia tidak tahu apa yang hilang. Tetapi ketika Yesus membawanya keluar kerumunan dan melakukan karya pembebasan, tiba-tiba ia mendengarkan suara-suara hewan dan anak-anak. Untuk pertama kalinya, ia mendengarkan suara angin, air, musik, lagu-lagu dan cerita-cerita. Dan di atas semua, ia mendengarkan suara yang indah. Yang begitu berharga adalah suara kata pertama yang orang itu selamanya ingat – Efata, Terbukalah.

Yesus membebaskan orang itu. Kemampuan untuk mendengar dan berbicara memberikan ia cakrawala baru. Dia bisa berelasi dengan orang lain dan dengan Allah dalam cara yang baru. Ia sekarang dapat mendengarkan orang lain dan berbicara kepada mereka. Dan juga untuk memuji Allah dengan bibirnya.

Seperti yang Yesus lakukan kepada orang tuli itu, Yesus juga ingin melakukan hal yang sama kepada kita – untuk membuka sebuah dunia makna dan tujuan. Terutama bagi orang muda kita, Yesus ingin membebaskan anda dari budaya kematian. Ia ingin anda menyadari makna dari maskulinitas atau feminitas anda: kuasa untuk membuat pemberian total bagi sesama dan dengan pemberian itu, membuka diri anda sendiri kepada hidup.

Kita menginginkan pembebasan Yesus bagi orang-orang muda kita – dan kita orang-orang tua juga membutuhkan penyembuhan. Seperti orang-orang dalam Injil hari ini, kita tahu bahwa hanya Yesus yang dapat memberikan kebebasan yang nyata.

Yesus ingin anda dan saya pergi menjauh dari keramaian, dari kebudayaan kita yang beracun. Berikan pada-Nya perhatian penuh anda – 20 menit sehari. Biarkan Yesus meletakkan jari-jari-Nya di telinga anda dan menyentuh lidah anda untuk melakukan sebuah karya pembebasan. Efata. Terbukalah. Amin

Pater Phil Bloom adalah Pastor Paroki St. Mary of the Valley, Monroe
Homili di atas diterjemahkan dari situs resmi paroki tersebut.
Pax et Bonum